Hadir di Acara Obligasi Bank Kalsel, OJK Regional 9 Banjarmasin Ajak Milenial Cerdas Berinvestasi – Balain News
Connect with us

Banjarmasin

Hadir di Acara Obligasi Bank Kalsel, OJK Regional 9 Banjarmasin Ajak Milenial Cerdas Berinvestasi

Published

on

Andika Prassetia, Kepala Sub Bagian EPK Kantor OJK Regional 9 Banjarmasin (tengah) dalam acara Obrolan Lintas Generasi (OBLIGASI) siaran live melalui instagram Bank Kalsel, Jum'at 25/2/2022. Di pandu host Hilary Ligina dan Muhammad Mustakim. (Foto/Instagram Bank Kalsel).

BalainNews.com, BANJARMASIN – Pandemi Covid-19 menjadi masa sulit bagi sejumlah orang terutama yang kehilangan pekerjaan sehingga kesulitan ekonomi. Ketika ada tawaran bantuan berupa invetasi dengan untung besar dan tanpa risiko, maka mudah tergiur.

Hal di atas diungkapkan Andika Prassetia, Kepala Sub Bagian EPK (Edukasi Perlindungan Konsumen) Kantor OJK (Otoritas Jasa Keuangan) Regional 9 Banjarmasin.

“Investasi tanpa risiko, kita kasih uang kemudian tunggu hasilnya tanpa harus kita kerja. Ada juga arisan dapat untung 20 persen, misalnya. Orang yang sedang kesulitan ekonomi jadi tidak bisa berpikir jernih, akhirnya ikut berinvetasi dan ujungnya terjebak penipuan,” ujar Andika.

Andika memaparkan seputar investasi itu pada acara Obligasi (Obrolan Lintas Generasi) session lima yang disiarkan live melalui Instagram Bank Kalsel.

Dipandu host Hilary Ligina dan Muhammad Mustakim, obrolan santai tersebut mengangkat tema Menjadi Milenial yang Cerdas Berinvestasi.

Lanjut Andika, Investasi ilegal sekarang trennya lagi naik. Data OJK jumlah kerugian akibat invetasi ilegal itu totalnya Rp114 triliun!

“Angka itu diakumulasi dari seluruh kasus di Indonesia sejak 2010 hingga sekarang, baik kasus di perkotaaan maupun perdesaaan,” bebernya.

Sebenarnya, ungkap Andika, kasus investasi ilegal di Indonesia dimulai sejak 1950.

Namun baru dipetakan oleh OJK sejak 2010. Jadi bisa dibayangkan betapa besar kerugian kalau ada datanya sejak era 50-an tersebut.

Berdasar kasus-kasus invetasi ilegal yang terjadi, OJK melakukan analisa, apa penyebab masyarakat bisa terjebak. Ternyata tingkat literasi atau pengetahuan masyarakat tentang keuangan sangat rendah.

“Survey kami lakukan sejak 2019, diketahui bahwa hanya 38 persen masyarakat yang paham tentang keuangan. Jadi sebanyak 62 persen masyarakat ternyata tidak paham. Nah, mereka inilah target empuk dari para pelaku investasi ilegal,” papar Andika.

Uniknya pula, mereka yang mengerti keuangan juga masih ada yang bisa terjebak. Apalagi yang tidak paham tadi.

Ada dua hal yang memicu masyarakat mau berinvetasi tanpa berpikir panjang, pertama adalah karena latah atau ikut-ikutan.

Apalagi sekarang ada saja invetasi ilegal yang di-influencer atau dipromosikan oleh selebgram. “Generasi milenial lebih dominan cari referensi berbagai hal dari media sosial, jadi apa yang ada di media sosial mudah mempengaruhi dan seolah menjadi sebuah kebenaran, padahal harus kita cek ricek dulu,” beber Andika.

Pemicu kedua adalah nafsu ingin dapat banyak dalam tempo cepat atau serakah. Padahal tidak ada invetasi yang untung cepat dengan nilai besar dan bebas risiko.

“Prinsip yang selalu berlaku adalah high risk high return atau usaha yang untungnya besar pasti risikonya juga besar,” jelas Andika.

Bagaimana mendeteksi sebuah invetasi yang ditawarkan apakah resmi atau bodong? Menurut Andika tipsnya adalah 2L yaitu Legal dan Logis.

Legal itu resmi ada izin dari regulator terkait. Logis itu berarti keuntungan dan risikonya masuk akal. “Memang banyak investasi yang mennunjukan legalitas berupa Akta Pendirian Perusahaan dengan SK HAM, TDP (Tanda Daftar Perusahaan), SIUP (Surat Izin Usaha Perdagangan), tapi itu belum cukup. Mesti cek dulu apakah ada izin dari regulator terkait. Misal terkait investasi apakah ada izin OJK atau kalau itu koperasi apakah ada izin dari dinas koperasi?” terang Andika. Konfirmasi ke pihak terkait sangatlah penting. Sebab itu OJK membuka layanan via telepon 157 atau WA 081157157157 sesuai jam kerja. Silakan lapor atau cek jika menemukan atau ditawari invetasi.

Lantas, invetasi apa yang bisa dilakukan agar aman? Saran Andika lakukan investasi yang selama ini ada macam invetasi fisik yaitu beli properti, beli emas, beli perhiasan.

Setiap invetasi itu ada risiko namun skalanya ada risiko rendah, menengah dan tinggi. Invetasi yang minimal risikonya adalah deposito bank, apalagi sudah dijamin LPS (Lembaga Penjamin Simpanan), jadi jika bank tersebut tutup atau dilikuidasi maka uang kita tetap aman dan diganti oleh LPS.

Investasi yang paling tinggi risikonya adalah saham karena pergerakannya cepat dan secara harian. Namu pasar modal di Indonesia tergolong banyak dilirik investor sehingga tinggal kita saja bagaimana menganalisa dan memilih saham yang prospektif. Kemudian jika ingin berinvestasi yang legal maka gunakan uang yang aman. Artinya bukan uang untuk kebutuhan rutinitas tapi uang yang memang tidak digunakan apapun atau dana bebas. Dengan begitu kalaupun ada risiko, maka ekonomi rumah tangga tidak terganggu. (adv/rivani).

Sebarkan

Kalsel

Banjarmasin3 hari ago

Idul Adha 1445 H, Paman Birin Dan Acil Odah Serahkan Sapi Kurban Hampir Satu Ton Kepada Pengurus Masjid Raya Sabilal Muhtadin

BalainNews.com, BANJARMASIN – Gubernur Kalsel H Sahbirin Noor atau Paman Birin didampingi istri Hj Raudatul Jannah atau Acil Odah menyerahkan...

Banjarbaru4 hari ago

Paman Birin Sambut Peserta Bhayangkara Adventure Offroad 4×4, Berikan Hadiah Rp40 Juta

BalainNews.com, BANJARBARU – Gubernur Kalimantan Selatan H Sahbirin Noor atau Paman Birin menyambut kehadiran peserta Bhayangkara Adventure Offroad 4×4 dalam...

Banjarmasin5 hari ago

Saat Pimpin Biro Perekonomian, Acil Odah Turut Andil Dalam Upaya Pengendalian Inflasi di Banua

BalainNews.com, BANJARMASIN – Ketua TP PKK Provinsi Kalsel Hj Raudatul Jannah S.KM M.Kes atau biasa disapa Acil Odal, punya andil...

Banjarmasin6 hari ago

Serahkan Sertifikat Proper 2022-2023, Paman Birin : Jaminan Untuk Menjaga Lingkungan

BalainNews.com, BANJARMASIN – Gubernur Kalimantan Selatan H Sahbirin Noor atau Paman Birin melalui Kepala Dinas Lingkungan Hidup Provinsi Kalimantan Selatan,...

Banjarmasin1 minggu ago

Peduli Sosial, Bank Kalsel Melalui Pj Bupati Tala Serahkan CSR dan UPZ untuk Masyarakat

BalainNews.com, BANJARMASIN – Sebagai bentuk kepedulian sosial dan berbagi terhadap sesama dan menjelang Hari Raya Idul Adha 1445 H, Bank...

Banjarmasin1 minggu ago

Seminar Nasional & Rapat Kerja FKDK BPDSI Wilayah Tengah, Penguatan BPD Terus Dikronkritkan Melalui Peran Komisaris

BalainNews.com, BANJARMASIN– Kegiatan Forum Komunikasi Dewan Komisaris (FKDK) Bank Pembangunan Daerah Seluruh Indonesia (BPD-SI) Wilayah Tengah hari kedua berlangsung Sabtu...

Banjarmasin1 minggu ago

Bank Kalsel Kenalkan Budaya Kalsel kepada Anggota FKDK BPDSI Wilayah Tengah di Acara Welcome Dinner

BalainNews.com, BANJARMASIN – Acara Welcome Dinner Bersama seluruh Dewan Komisaris dan Komite Dewan Komisaris merupakan salah satu rangkaian agenda yang...

Banjarmasin1 minggu ago

Bank Kalsel Raih Penghargaan Indonesia Best Living Legend Company In Managing Innovation 2024

BalainNews.com, BANJARMASIN – SWA Media Group menggelar program tahunan yang bertajuk “Indonesia Best Living Legend Companies & Brands 2024”. Dalam...

Banjarmasin1 minggu ago

Menkopolhukam dan Paman Birin Sepakat Keterbukaan Informasi Kunci Pemerintahan yang Transparan dan Akuntabel

BalainNews.com, BANJARMASIN – Gubernur Kalsel H Sahbirin Noor atau Paman Birin yang didampingi Ketua TP PKK Kalsel Hj Raudatul Jannah...

Banjarmasin1 minggu ago

Gandeng Bank Kalsel, Wali Kota Kenalkan ID Card ASN Untuk Transaksi Non-Tunai

BalainNews.com, BANJARMASIN – Pemerintah Kota (Pemko) Banjarmasin menggelar apel Senin pagi yang dipimpin langsung oleh Wali Kota Banjarmasin, H Ibnu...

Populer